Thursday, 20 December 2012

Cerpen: i Have A Dream




BERPUSING-PUSING gasing yang digolek anak kecil itu bila tali yang dipegang dihempas kuat menuju tanah. Syakir bersorak riang melihatnya, dia suka sekali. Saya sangat suka suasana ini, susah nak lihat Syakir ketawa, dia lebih banyak diam daripada bercakap. 

Susun ayat dirasakan malas baginya kerana asal sahaja ayat yang keluar daripada mulut pasti diketawakan orang. Kesian Syakir ia mewarisi gen arwah ibunya, sengal sejak lahir.

Saya sudah lama berjiran dengan dia, anak kecil yang beribu tiri itu tinggal di rumah sebelah bersama adik beradik kandungnya yang lain, enam orang semuanya dan dialah yang paling bongsu. Cik Melur baru sahaja berstatus ibu tirinya sebulan yang lepas selepas menikahi ayah kandungnya, Pak Cik Zolkifli.

Saya turut tertanya-tanya dengan penerimaan Cik Melur dengan kesanggupannya untuk menikahi ayah Syakir, perbezaan umur mereka sangat ketara, sembilan belas tahun juga bezanya. Umur pak cik Zolkifli sudah mencecah 49 tahun.

Mariam di sebelah saya mengekek ketawa, dia yang baru berusia setahun jagung lucu mendengar perkataan yang diungkapkan Syakir. Mariam menyua botol susu yang ada kemas di tangan. Susu itu masih panas. 

Syakir senyum-senyum melihat. Mariam anak sepupu saya, ditinggalksn sekejap sepeninggalan ibunya keluar ke pekan membeli baju-baju sekolah untuk anak-anaknya sempena sekolah yang akan dibuka kembali minggu depan selepas cuti panjang.

Apabila melihat senyuman Syakir. Senyumannya ikhlas, kini dia lebih banyak senyum, ketawa dan badannya terlihat lebih cerdas daripada dulu. Baju Syakir yang dulunya compang-comping kini kemas memikat. Rambut yang dulunya serabai disikat kemas dengan rapi. Selipar pula tersarung di kaki, kini agak sukar lagi bagi makhluk-makhluk mikro di tanah mempengaruhi kesihatannya. Saya tenang dengan keadaan dia sekarang. Sangat!

Saya teringat dengan kisah yang lama, dia datang dengan luka-luka kecil di tangan, berbalam-balam dibedal sang abang. Rambutnya kusut masai, lagaknya macam baru sahaja disepak terajang di medan peperangan. Baju yang labuh pula carik sana-sini. Riak di muka langsung tidak menunjukkan dirinya sakit. Syakir hanya menahan lapar kerana sepanjang hari tidak ada makanan yang menggalas perut.

Keluar air mata saya ketika melihat dia begitu. Sang ayah yang merana dengan pemergian si isteri langsung tidak mempedulikan anak-anak di rumah. Mereka yang masih kecil bergelut sesama sendiri untuk sesuap nasi. Syakir selalu dipaksa abangnya untuk mencari sumber makanan dibuat lauk. 

Memanjat pokok kelapa, mencari ikan di sungai, menggali tanah bagi mendapatkan ubi, memetik pucuk-pucuk ubi, masuk ke hutan untuk mencari rotan-rotan pun dia pernah.

Perbezaan umur antara adik-beradiknya hanya setahun seorang. Syakir baru berusia enam tahun. Saya pula anak tunggal di rumah ini. Rumah kami agak sederhana, tidak terlalu daif dan tidak terlalu mewah. Umie tak dapat nak bagi saya adik beradik yang lain lagi kerana umie sakit. 

Abah bersyukur dengan kehadiran saya. Abah sayang umie, walaupun hanya ada saya seorang, abah tak pernah bersungut untuk kahwin lain. 

Abah selalu cakap abah sayang umie sangat-sangat, abah luahkan dengan saya tanpa pengetahuan umie. Abah romantik, pandai ambil hati, umie pun lebih-lebih lagi patutla menjadi kesayangan. Cinta kerana Allah akan nampak ikhlas di pandangan mata, akan tetap tegar dibadai lara.

Syakir sudah saya anggap macam keluarga sendiri tapi nenek macam tak suka Syakir datang ke sini. Kalau ikut hati nak saja saya suruh Syakir tinggal dengan saya. Baru saya boleh jaga dia, ajar dia macam-macam. Budak mentah yang baru nak kenal erti hidup, pasti banyak yang dia nak tahu terutamanya ilmu kenal Allah. 

Bukan mudah untuk diajar jika tak diasuh bermula dari sekarang. Tapi sekarang Syakir dan keluarganya nampak lebih terurus dengan kehadiran Cik Melur. Saya rasa Cik Melur akan mampu membimbing Syakir adik beradik dan mengubat sedih di hati Pak Cik Zolkifli.

“Warghh..” Syakir menyergah. Mariam di sebelah mengekek ketawa, kuat.

“Syakir ni.. terkejut akak tau.” Saya buat-buat riak terkejut, sengaja ingin menduganya. Muka Syakir seakan rasa bersalah. Comel sekali. Saya meleret senyum.

“Akak.. minta maaf tak sengaja, hehe.” Tersengih dia menampakkan giginya yang seikit rongak. Terus berubah riak muka yang bersalahnya kepada riak nakal.


Syakir pantas memanjat pokok kelapa yang hanya tinggal separuh sahaja batangnya. Panjatannya sangat pantas. Saya mengurut dada. Takut dia akan jatuh ke tanah, bukan rendah tinggi juga. Syakir masih di atas sana menunjukkan aksi lincahnya.

“Syakir.. cepat turun sambil melambai-lambaikan tangan kiri, sedang tangan kanan erat memegang Marian.
Syakir hanya menggelengkan kepalanya di atas sana. Saya mula gelisah. Rasa takut pun ada. Nanti kalau dia jatuh bukan dia sahaja yang akan sakit, saya pun akan turut sedih. Bahkan semua yang menyayanginya pun sama.

Tiba-tiba ada satu bunyi bising, semacam bunyi ribut kecil. Lama saya perhatikan namun tak muncul juga. Apabila saya berpaling sahaja ke sebelah kiri. Satu kawanan lebah datang menyerang Syakir.

Bersambung..







No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...