Sunday, 24 November 2013

Ibrah: Hafalan Shalat Delisa


***

Alhamdulillah, baru siap menonton filem hafalan shalat delisa yang diadaptasi daripada novel hafalan shalat delisa yang ditulis oleh Habiburrahman el-Shirazy.

Cerita yang sangat baik dan mampu menjatuhkan berjuraian air mata saya. Cerita yang banyak ibrah dan pengajaran daripada kisah seorang anak, yang sangat tabah dan cekal dalam menghadapi musibah dunia (tsunami).

Bagi saya kisah ini memaparkan aspek kasih sayang, ketabahan, kebergantungan kepada Allah SWT, melakukan sesuatu kerna Allah SWT, kesatuan hati, penjagaan batas aurat, solat berjemaah, didikan yang baik, semangat setiakawan, redha, pasrah, keimanan,ketakwaan, kesabaran, keyakinan, tolong menolong, keikhlasan, saling memberi, berkongsi rasa, berkongsi nikmat, kekeluargaan, seni dalam mendidik, seni dalam berkomunikasi, sokongan, kekuatan dan kemanisan dalam menjalani hidup sebagai seorang hamba Allah SWT.

Daripada cerita ini juga saya memuhasabah diri sungguh-sungguh. Kita yang ada dua kaki, dua tangan, dua mata, dua telinga, badan yang sihat, suara yang baik, dan segala yang Allah SWT nikmatkan pada kita. Sudahkah kita gunakan dengan sebaiknya kerna Allah SWT? Sudahkah kita gunakan apa yang ada untuk berjuang di jalan-Nya? Sudahkah kita isi masa yang terluang dengan perkara-perkara yang bermanfaat dengan menguruskannya dengan baik dan cermat di jalan-Nya?

Sungguh, cerita ini memberi kesan yang mendalam pada diri saya, ibrah yang baik untuk makanan rohani saya. Tahniah untuk penulis dan penerbit filem ini. Moga-moga Allah SWT menghitungnya sebagai ibadah dan semoga lebih ramai hati yang tersentuh dan melahirkan kesan jiwa yang positif dan menumbuhkan semangat juang yang tinggi dalam kalangan masyarakat Islam seluruh dunia, inshaAllahu taala.


Allah SWT berfirman yang membawa maksud:
"Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan mengatakan: 
Kami telah beriman, sedang mereka belum diuji?" (Surah al-Ankabut: 2-3)

~Senyumlah, kerna itu pengubat duka~




Saturday, 23 November 2013

Bintang

***

Jauh..
ku adukan mimpi
agar ia pasti,
Jauh..
mencari permata
dalam mutiara
Jauh..
di sebalik bintang
ada syurga,
syurga impian.

ku rindu bulan dan bintang.
biar iman menjadi paksi.




Tuesday, 12 November 2013

Kisahku dengan Bas (Hikmah 3)

***

Suatu hari aku ke negeri di selatan Malaysia. Bas yang aku naiki pada pagi jumaat selamat sampai pada jam 7 malam. Seharian aku di atas bas, jem yang sangat memenatkan kerana esok adalah hari perayaan kaum India, Deepavali.

Sampai sahaja di stesen bas, dengan keadaan yang masih longlai aku usahakan untuk ke kaunter bas yang masih dibuka untuk mendapatkan tiket pulang semula ke utara Malaysia esok malam.



Wednesday, 6 November 2013

Kisahku dengan Bas (Hikmah 2)

***

Jam menunjukkan tepat 10 malam. Kelibat bas masih dalam khayalan, menunggu dan terus menunggu. Dalam hati ada rasa gelisah. Bukan kerana bas yang dinanti belum muncul tiba, namun gelisah siapa yang akan mengambil diri di stesen bas nanti. Pasti sampainya lebih kurang jam 4/5 pagi. Sorang-sorang, takut.

Memang ada sahabat di rumah sewa, hati memang tak nak menyusahkan. Rasa sangat tidak ingin menganggu tidurnya. Lagi pula dia baru dapat rehat di rumah. Hanya sehari sahaja harinya untuk bercuti di hujung minggu kerana majikan mewajibkan enam hari masa bekerja.


Monday, 4 November 2013

Kisahku dengan Bas (Hikmah 1)

***

Dia: Pak cik nanti saya nak berhenti dekat dengan simpang tiga dekat dengan kampung saya boleh?

Pakcik Bas: Eh! Tak boleh nanti kena saman. Sekarang banyak polis buat sekatan, tak boleh! Tak boleh!

Dia: Saya selalu naik bas, diorang berhenti je kat situ. (Dalam hati dah rasa nak menangis, macam-macam fikir, takkan nak susahkan ayah pergi ambil dekat bandar, jauhnya.)

Pak cik Bas: Dah pergi naik, bas dah nak gerak ni, nanti kita tengok macam mana.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...