Tuesday, 24 March 2015

Gila

***

Orang yang dapat berfikir secara waras tidak dianggap sebagai mereka yang gila. Ada juga yang mengatakan yang tidak gila adalah mereka yang memiliki ilmu tinggi dan rasional dalam membuat keputusan dalam hidup.

Saya tak pandai dalam pengukuran orang gila ini kerna saya pernah berjumpa dengam seorang waras yang berkelakuan macam gila. Namun identiti gilanya dalam keadaan sembunyi dan hakikatnya dia sangat bijak namun mungkin tidak dapat mengurus emosi dengan baik.

Berkenalan dengan buku 'Aku Nabi Isa' karangan Dr. Rozanizam Zakaria memberi pengetahuan kepada saya sedikit sebanyak berkenaan psikiatri iaitu penyakit yang dihinggapi oleh orang yang dikatakan tidak waras atau tidak dapat membuat keputusan dengan betul.

Buku ini menceritakan berkenaan dengan pengalaman beliau semasa bertugas di Adelaide, Australia. Ada 10 topik yang dibicarakan dalam buku ini iaitu..

Kes bunuh diri
Kemurungan atau depression
Stress
Skizofrenia
Grief: Kesedihan akibat kehilangan seseorang
Demensia: Nyanyuk
Marah
Penderaan seksual
Obsesif Kompulsif (OCD)

Di samping menceritakan pengalaman, penulis menerangkan dengan jelas berkenaan setiap penyakit tersebut.

Kawan

Kadang-kadang kita terlalu selesa dengan hidup ini sampai kita lupa melihat penderitaan dan kesusahan orang lain. Kadang-kadang kita terlalu asyik melihat kebahagiaan orang lain sampai kita lupa untuk bersyukur dengan apa yang kita ada.

Sesekali untuk menguatkan hati dan menjadi manusia yang cakna dengan sekeliling kita perlu keluar daripada zon selesa dan meghayati apa yang ada di sekeliling kita. Saya juga bukanlah baik namun semoga kita sama-sama berusaha untuk menjadikan diri keluar daripada kepompong hidup selesa.

Jom terokai dunia mereka ini untuk lebih menghargai diri sendiri dan menghargai orang lain yang berada di sekeliling kita ataupun yang jauh. Jika tidak dapat berbuat apa-apa untuk mereka yang jauh sekurang-kurangnya kita berdoa. InsyaAllah..

---
inanNaurah
0121am
30150325

Masa.

***

Setiap perkara memerlukan masa. Setiap doa juga memerlukan masa. Yang penting sabar dan tabah.

InsyaAllah.

Orang yang sabar orang yang menang.
Orang yang sabar orang yang tenang.

Kawan..

Bukan senang nak sabar, ia perlukan masa untuk mendidik diri. Jangan putus asa dalam mencari ilmu. Sabar juga perlukan ilmu dan ilmu juga memerlukan masa.

"Dan tidaklah seseorang itu berputus asa daripada rahmat Tuhannya melainkan orang yang sesat." (Al Hijr: 56)

"Ya Allah Ya Tuhan kami, kurniakanlah hati ini ketakwaan, Ya Allah bantulah hamba bersihkan dan sucikan hati ini. Engkaulah sebaik-baik yang dapat membersihkan hati ini kerna Engkaulah pemilik dan pelindung hati ini."

Ameen Ya Rahman. Perkenankanlah doa kami.

---
inanNaurah
1032pm
20150324

Rela Paksa

***

Sehari tak cukup. Dua hari tak cukup..tiga hari? Masih tak cukup.. seminggu? Dua minggu? Sebulan? Setahun?

Begitulah.. hati manusia bukan senang nak ubat. Memerlukan masa. Dalam masa yang sama hati perlu dipaksa. Paksa rela. Atau rela paksa.

Saya cuba untuk paksa diri saya. Berkali-kali gagal. Mungkin saya ini manusia yang lebih pada kekuatan hati. Sungguh saya akan longlai bila ada masalah yang datang.

Kadang-kadang terjelopok seorang diri. Yang saya perlukan cuma masa.. masa untuk baiki hati yang sangat rapuh. Masa untuk menilai semula apa yang berlaku dengan rasional.

Masa pun tak banyak tup tup dah tinggalkan dunia. Doakan teman untuk saya jadi manusia yang berjiwa besar yang tak tergugat langsung dengan dunia.

Orang kata letakkan dunia di tangan. Akhirat di hati. Mati di pelupuk mata. Nak menghayati kata-kata tu pun susah. Apa yang kita perlukam cuma masa. Paksa dan rela.

T_T

Monday, 23 March 2015

Brave

***

Be brave
Be hepi
Be simple

Terkadang berbagai rasa Allah SWT bagi untuk kita lebih dekat dengan-Nya. Alhamdulillah ya Allah..

Benar..
Kata sabar boleh diungkap tapi hatilah yang remuk menderita..
Deep in my heart.. yes i'm hurt.

Alhamdulillah Ya Allah..
Please guide me, i'm never strong without You Allah..

---

inanNaurah
1142am
20150324

Thursday, 19 March 2015

who are you?

***

Jam menunjukkan jam 11.28 malam. Hati dia menerawang jauh memikirkan berselirat macam perasaan yang ada. Entah apa yang difikirkan sehingga seusai sahaja membaca buku yang agak sederhana tebal tidak mematahkan semangat hatinya untuk terus berfikir dan berfikir.

Identtiti? Ya dia mencari suatu identiti diri yang jelas untuk mempamerkan dirinya sendiri kepada dirinya sendiri? Apa yang dia nak jadi seterusnya? Apa yang dia nak buat selepasnya? Dia nak jadi macam siapa? Dia nak jadi orang agama atau profesional?

Berselirat persoalan menerjah minda..

Apabila mendengar ceramah best daripada ustazah yang diminatinya, berkorbar hatinya untuk menjadi sepertinya. Apabila melihat mereka yang bagus ilmu dalam bidang akademik. Berkorbar pula hatinya berpaling untuk menjadi seperti itu. Apabila mendengar para ilmuwan berceramah cerdas di kaca televisyen, bersemangat dia ingin menjadi seperti mereka. Apabila membaca novel yang bagus ingin sekali dia ingin menjadi seperti watak itu. Identiti mana? Identiti siapa?

***

Hakikatnya dalam ketercampuran rasa, berfikir jalan yang baik. Moga Allah SWT menganugerahkan yang terbaik untuk dirinya.

Setiap manusia ada keistimewaan tersendiri, setiap insan dikurniakan kelebihan yang terbaik untuk dikongsi bersama. Dia sedar semua yang dia ada perlu dipotensikan sehabis mungkin. Kelamahannya adalah emosi, kelemahannya adalah membuat keputusan. Kelemahannya adalah mengutamakan yang utama.

Yang terpenting dia perlu menghiasi dirinya dengan kitab Allah, doa dan hadith daripada Rasulullah SAW untuk mengabdiikan diri menjadi hamba yang terbaik setiap detik. Bukan meniru manusia lain. Mereka yang berjaya bukan mengambil masa sehari dua untuk menempa kejayaan dan kebahagiaan  tapi  berperingkat-peringkat dengan sabar dan mujahadah yang tinggi.

Who are you?
Tak perlu jadi orang lain, jadilah diri sendiri yang sentiasa ceria dan sentiasa mahu berubah ke arah kebaikan hari demi hari. Istiqamahlah dengan kebaikan dan baikilah kekurangan diri.

InsyaAllah..
Moga dia menjadi hamba-Nya yang taat dunia akhirat.
Doakan dia.

---
inanNaurah
20150319
1139pm








behind..


Sunday, 15 March 2015

Biar..




Impian Ayahnya

***

Dia melihat sekeliling, indah tapi bagai ada sesuatu yang hilang dari dirinya. Rasa sunyi. Dia melihat pada catatan yang terakhir. Amanat seorang ayah yang dia galas bukan senang. Untuk menjadi seorang doktor yang membantu Ummah.

Kini, dia bagai terkeluar dari landasan yang menjadi impian itu. Landasannya kini menjadi seorang ahli akademik. Yang bukan hanya berbeza dengan profesion sebagai seorang yang pakar dalam perubatan namun ahli penyelidik yang bertungkus lumus menjadikan dunia akademik sebagai dunia pertempuran kerana Allah SWT.

Lama dia merenung dan berfikir dengan keadaan diri. Fokus diri yang makin hilang ditelan masa, memungkinkan dirinya untuk gugur bila-bila masa. Namun, jika tiada Allah SWT, rasanya sudah lama dia rebah menyembah bumi. Ujian yang bertimpa-timpa terkadang melumpuhkan kemampuan jiwa yang tidak berapa kuat.

Dia teringat akan seorang teman yang sering menasihati dirinya tanpa sedar.

"Tahajudlah, itu akan menjadi kekuatan kita. Pohonlah pada Allah SWT dengan sungguh-sungguh pada waktu sahur. Itu senjata yang sangat kuat untuk menempuh dugaan hidup. Ketenangan itu pula akan hadir dengan berzikir dan bertahmid dengan sungguh-sungguh pada waktu itu. InsyaAllah, dengan izin Allah SWT."

Dia mengamalkan apa yang diberitahu temannya. Sungguh hatinya kini tenang, setenang air di kali. Dia tekadkan azam mencapai amanat daripada seorang ayah untuk menjadi seorang doktor. Walaupun dia kini tersasar jauh daripada bidang perubatan, namun dia akan berusaha untuk menyempurnakan impian itu dengan gelaran doktor akademik. Doktor falsafah insyaAllah. Dia tahu itu bukan senang, namun bukan susah jika berusaha. Allah SWT sentiada ada untuk meminta dan berharap. Cuma yang perlu melakukan dan merubah keadaan adalah manusia itu sendiri. InsyaAllah. Suatu masa itu cita-cita dia.


Ayah, akan aku sempurnakan impianmu. InsyaAllah.

Kata-kata dia bergemang di satu waktu sunyi.



***

20150315
0435pm



Friday, 13 March 2015

Taubat.

***

Akhir rasa, manusia akan tersungkur jatuh dalam kelemahan sendiri.

Akhir-akhir ni saya memang banyak berfikir sebenarnya. Apabila melihat kepada akaun facebook sahabat-sahabat. Saya melihat kawan-kawan banyak post kan gambar anak, gambar suami, gambar makanan, gambar keluarga di facebook.

Saya berfikir dan merenung diri sendiri, adakah aku juga akan menjadi seperti itu setelah memiliki sebuah keluarga. Adakah aku akan menjadi manusia yang lalai dengan keluarga sehinggakan melalaikan status khalifah yang tergalas di bahu.

Ya Allah, sungguh aku bertaubat kepada-Mu, jika niat untuk aku memiliki sebuah keluarga adalah jauh daripada untuk memperjuangkan agama-Mu. Ya Allah aku bertaubat kepada-Mu jika harapan aku untuk memiliki seorang pendamping hidup melalaikan aku daripada tujuan sebenar dalam sebuah kehidupan dan penyerahan diri kepada-Mu.

Hati dan fikiran aku ketuk sungguh-sungguh untuk mujahadah dan muhasabah.
Moga-moga tujuan sebenar hidup aku tidak jauh daripada landasan Tuhan.
Dan aku redha sungguh dengan ujian ini Ya Allah, Engkaulah Yang sungguh menyayangi aku. Engkaulah yang memberikan aku apa yang aku mahu dengan jalan yang tidak aku sangka-sangka.

Dan aku lebih bahagia demgan diri aku kini. Alhamdulillah.

***

inanNaurah
20150314
1054am
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...