Saturday, 28 December 2013

Man Jadda Wajada



***

"Kenapa Guru sayangkan Ahmad lebih daripada sayangkan saya. Padahal dia baru sahaja datang ke sini sedangkan saya yang lebih lama di sini."

"Panggil semua orang berkumpul di laman hadapan sekarang."

Semua pelajar dipanggil ke laman hadapan termasuk Ahmad dan Ali.

Thursday, 26 December 2013

Pisau yang tajam lama-lama akan tumpul, Minda yang tidak diasah lama-lama berkarat.

Kehidupan: 
Remaja Bukan Kanak-kanak

Aiman Azlan
Langitlahi.com

Daripada artikel Aiman Azlan di Langitilahi.com saya ringkaskan artikel ini. Apa yang saya dapat daripada artike itu adalah ia berkenaan dengan sikap orang dewasa pada masa kini yang lebih serupa dengan perangai kanak-kanak atau boleh dikatakan sebagai tidak matang.

Dalam psikologi, manusia hanya dibahagikan dengan dua kategori sahaja iaitu kanak-kanak dan dewasa. Namun ianya telah mengalami fasa perubahan sekitar 200 tahun yang lalu, dan fasa itu dinamakan fasa adolescence (fasa pertengahan). Remaja digolongkan dalam fasa ini.
Pemikiran ini jauh telah meresap ke dalam minda masyarakat kita pada masa kini. Hal ini secara jelas bertentangan dengan agama Islam kerana Islam hanya membahagikan manusia kepada dua golongan sahaja iaitu golongan kanak-kanak dan dewasa. 


Tuesday, 17 December 2013

Wanita Solehah


***

Dari Abdullah bin 'Amr r.a Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:


ayat1.jpg


"Dunia ini adalah perhiasan/kesenangan dan sebaik-baik perhiasan/kesenangan dunia adalah wanita yang solehah."

             (Hadith Riwayat Muslim, Nasa'i, Ibnu Majah dan Ahmad)


***

Hargai dirimu kerana dirimu begitu berharga.





Sunday, 8 December 2013

Antara Pelangi dan Air Mata: Hebatnya Kuasa Alhamdulillah


***

Dulu, saya beli handphone Alcatel, kena tambah rm50 je dengan guna rebate. Kemudian, ingatkan handphone itu akan kekal dengan saya tapi bila adik nak, saya bagi pada dia. Redha dan ucap alhamdulillah saja. Ada juga rasa sedih, tapi sekejap je. Saya yakin ada hikmahnya inshaAllah. Allah lebih tahu.

Sekarang, saya dapat beli handphone samsung galaxy grand dan memang sangat kena dengan jiwa saya. Alhamdulillah, handphone yang jauh lebih baik daripada yang sebelumnya. Jadi apa hikmahnya?

Saturday, 7 December 2013

100 Tahun Dihidupkan Kembali: Kisah Nabi Uzair a.s


Nabi Uzair a.s, adalah seorang Nabi yang pernah Allah matikan selama 100 tahun dan kemudian menghidupkannya kembali. Nabi Uzair a.s telah keluar daripada kampungnya pada umur 40 tahun kemudian dalam perjalanan bersama keldainya dia telah berehat di bawah sepohon pokok berdekatan dengan tanah perkuburan. Dia terlalu asyik berfikir berkenaan dengan bagaimana Allah SWT menghidupkan kembali orang yang telah mati.

Lalu, Allah SWT memerintahkan kepada malaikat maut agar mencabut rohnya sedangkan keldai itu masih terikat di situ sehingga mati kelaparan. Dia dimatikan selama 100 tahun. Ramai kaum kerabat dan orang-orang kampung yang mencarinya namun mereka berputus asa, isterinya menangis dengan sangat lama akan kehilangannya.

Thursday, 5 December 2013

Sejernih Air di Hati



Sejernih air di hati,
Setaman bunga di laman,
Seindah suria yang menyinar,
Selaut air di kali,
Setinggi gunung di daki,
Secantik mawar berduri,
Semuanya kurniaan Dia,
Selama-lamanya aku cinta
Allah SWT.

Dan hati aku tutup untuk cinta manusia. 
Jika cinta itu membawa aku jauh daripada-Nya.
Kerna hati aku semuanya hanya Dia Yang Esa. 
InshaAllah.






Wednesday, 4 December 2013

Bila Sejarah dan Ibrah Bersatu

***

Sejarah, bukan hanya semalam, bukan dua malam, bukan seminggu, bukan bertahun-tahun yang lepas sahaja. tetapi sejarah adalah suatu perkara yang akan berterusan selama-lamanya, hari ini juga sejarah, hari esok juga akan menjadi sejarah.

Sebenarnya sejarah adalah suatu ibrah, suatu pengajaran yang sangat berharga jika sejarah itu diambil iktibar dan tidak kita biarkan ia berlalu tanpa dianalisis, tanpa difikir dan tanpa dinilai.


Sunday, 24 November 2013

Ibrah: Hafalan Shalat Delisa


***

Alhamdulillah, baru siap menonton filem hafalan shalat delisa yang diadaptasi daripada novel hafalan shalat delisa yang ditulis oleh Habiburrahman el-Shirazy.

Cerita yang sangat baik dan mampu menjatuhkan berjuraian air mata saya. Cerita yang banyak ibrah dan pengajaran daripada kisah seorang anak, yang sangat tabah dan cekal dalam menghadapi musibah dunia (tsunami).

Bagi saya kisah ini memaparkan aspek kasih sayang, ketabahan, kebergantungan kepada Allah SWT, melakukan sesuatu kerna Allah SWT, kesatuan hati, penjagaan batas aurat, solat berjemaah, didikan yang baik, semangat setiakawan, redha, pasrah, keimanan,ketakwaan, kesabaran, keyakinan, tolong menolong, keikhlasan, saling memberi, berkongsi rasa, berkongsi nikmat, kekeluargaan, seni dalam mendidik, seni dalam berkomunikasi, sokongan, kekuatan dan kemanisan dalam menjalani hidup sebagai seorang hamba Allah SWT.

Daripada cerita ini juga saya memuhasabah diri sungguh-sungguh. Kita yang ada dua kaki, dua tangan, dua mata, dua telinga, badan yang sihat, suara yang baik, dan segala yang Allah SWT nikmatkan pada kita. Sudahkah kita gunakan dengan sebaiknya kerna Allah SWT? Sudahkah kita gunakan apa yang ada untuk berjuang di jalan-Nya? Sudahkah kita isi masa yang terluang dengan perkara-perkara yang bermanfaat dengan menguruskannya dengan baik dan cermat di jalan-Nya?

Sungguh, cerita ini memberi kesan yang mendalam pada diri saya, ibrah yang baik untuk makanan rohani saya. Tahniah untuk penulis dan penerbit filem ini. Moga-moga Allah SWT menghitungnya sebagai ibadah dan semoga lebih ramai hati yang tersentuh dan melahirkan kesan jiwa yang positif dan menumbuhkan semangat juang yang tinggi dalam kalangan masyarakat Islam seluruh dunia, inshaAllahu taala.


Allah SWT berfirman yang membawa maksud:
"Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan mengatakan: 
Kami telah beriman, sedang mereka belum diuji?" (Surah al-Ankabut: 2-3)

~Senyumlah, kerna itu pengubat duka~




Saturday, 23 November 2013

Bintang

***

Jauh..
ku adukan mimpi
agar ia pasti,
Jauh..
mencari permata
dalam mutiara
Jauh..
di sebalik bintang
ada syurga,
syurga impian.

ku rindu bulan dan bintang.
biar iman menjadi paksi.




Tuesday, 12 November 2013

Kisahku dengan Bas (Hikmah 3)

***

Suatu hari aku ke negeri di selatan Malaysia. Bas yang aku naiki pada pagi jumaat selamat sampai pada jam 7 malam. Seharian aku di atas bas, jem yang sangat memenatkan kerana esok adalah hari perayaan kaum India, Deepavali.

Sampai sahaja di stesen bas, dengan keadaan yang masih longlai aku usahakan untuk ke kaunter bas yang masih dibuka untuk mendapatkan tiket pulang semula ke utara Malaysia esok malam.



Wednesday, 6 November 2013

Kisahku dengan Bas (Hikmah 2)

***

Jam menunjukkan tepat 10 malam. Kelibat bas masih dalam khayalan, menunggu dan terus menunggu. Dalam hati ada rasa gelisah. Bukan kerana bas yang dinanti belum muncul tiba, namun gelisah siapa yang akan mengambil diri di stesen bas nanti. Pasti sampainya lebih kurang jam 4/5 pagi. Sorang-sorang, takut.

Memang ada sahabat di rumah sewa, hati memang tak nak menyusahkan. Rasa sangat tidak ingin menganggu tidurnya. Lagi pula dia baru dapat rehat di rumah. Hanya sehari sahaja harinya untuk bercuti di hujung minggu kerana majikan mewajibkan enam hari masa bekerja.


Monday, 4 November 2013

Kisahku dengan Bas (Hikmah 1)

***

Dia: Pak cik nanti saya nak berhenti dekat dengan simpang tiga dekat dengan kampung saya boleh?

Pakcik Bas: Eh! Tak boleh nanti kena saman. Sekarang banyak polis buat sekatan, tak boleh! Tak boleh!

Dia: Saya selalu naik bas, diorang berhenti je kat situ. (Dalam hati dah rasa nak menangis, macam-macam fikir, takkan nak susahkan ayah pergi ambil dekat bandar, jauhnya.)

Pak cik Bas: Dah pergi naik, bas dah nak gerak ni, nanti kita tengok macam mana.


Wednesday, 9 October 2013

Nerbes..

are u nervous??

***

yes i'm very nervous,
sebenarnya ini adalah perasaan yang dialami oleh semua orang,
semua orang akan berasa gemuruh jika tidak biasa melakukan
sesuatu perkara kerana telah diset dalam minda kita bahawa
kita tidak mampu lakukan ataupun otak kita tengah memproses
data untuk berasa safe, selamat daripada dimalukan
di khalayak ramai..

setiap kali saya ada perasaan yang macam ni.. setiap kali tu juga
saya akan sangat rasa rendah diri,


Saturday, 5 October 2013

Kenalkah kita dengan mereka yang setia memberi cinta?


Rasulullah SAW
Nabi-nabi dan Rasul
Khulafa' ar-Rasyidin
...
Imam-imam besar
Uwais al Qarni
Srikandi dunia
Rabiatul Adawiyah
...
ulama'-ulama'
pewaris Nabi
...
dan semua mereka yang setia memberi cinta
dulu kini dan selamanya..


Berpagi-pagi itu Cinta..

Alhamdulillah.. 

pagi ini berukhuwah di tepi tasik..
tenang dan damai..



kami ada buka page baru

toward jannah <--klik sini



jom follow ^_^

Sunday, 15 September 2013

masalah dan hati, takkan putus selagi tak mati.



***

banyak sangat perkara terjadi dalam sekelip mata sejak kebelakangan ni,
semuanya menjanjikan pahala jika kita tabah hadapi semua dengan tenang dan ikhlas.
ujian semua tu Allah nak bagi kita hadiah kan?

tak nak ke??

anything, everything jika letakkan Allah SWT yang utama dalam hati,
tak pikirkan manusia, tak lebihkan redha manusia, kompem
semua takkan jadi masalah, semua akan berjalan dengan tenang dan lapang..
betul..

tak caya?
cuba try..
inshaAllah :)


Monday, 19 August 2013

Simpang siur hidupku.. dan hijrah ini akanku genggam sampai hujung usia..


inshaAllah..

Ya Allah cintailah aku..

Apabila seseorang mencintai Allah, maka Allah akan mencintainya. Dan apabila seseorang dicintai Allah, maka hidup dan matinya akan dipermudahkan oleh Allah. Seluruh energi alam akan menyebelahinya. 

Dalam hadis qudsi, Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud:
“Jika Allah mencintai seorang hamba, maka Allah akan berfirman: ‘Wahai Jibrail, Aku mencintai seorang hamba, maka cintailah dia.’ Kemudian Jibrail memanggil penduduk langit dan berkata: ‘Sesungguhnya Allah mencintai si polan, maka cintailah dia.’” (Riwayat Ahmad daripada Abu Hurairah)


-Ustaz Pahrol Mohd Juoi.




akulah si pendosa..



Wahai Tuhan jauh sudah
Lelah kaki melangkah
Aku hilang tanpa arah
Rindu hati sinarmu

Wahai Tuhan aku lemah
Hina berlumur noda
Hapuskanlah terangilah
Jiwa di hitam jalanku

Ampunkanlah aku
Terimalah taubatku
Sesungguhnya engkau
Sang Maha Pengampun Dosa

Ya Rabbi ijinkanlah
Aku kembali padaMu
Meski mungkin takkan sempurna
Aku sebagai hambaMu

Ampunkanlah aku
Terimalah taubatku
Sesungguhnya engkau
Sang Maha Pengampun Dosa
Berikanlah aku kesempatan waktu
Aku ingin kembali
Kembali kepadaMu

Dan mungkin tak layak
Sujud padaMu
Dan sungguh tak layak aku

Album : Ya Rahman
Munsyid : Opick
http://liriknasyid.com




..dan aku..



"..dan aku sungguh bersyukur dengan ujian-Mu ini Ya Allah.."


Kita tidak akan pernah tahu apakah hasil di hujung perjuangan itu..

Himmah : Jangan Merasa Lemah, Janganlah Berdukacita !

1096980_216802248478046_384442521_o
~Pic by FB Mesirkini

Bagi sesiapa yang pernah menyelak helaian buku Ma’alim Fit Toriq ataupun dalam bahasa Melayunya, Petunjuk Sepanjang Jalan karya As-Syahid Sayyid Qutb, pasti akan menemui ayat Al-Quran berkaitan dengan tema perbincangan kita ini di dalam tajuk yang dinukilkan dalam bukunya itu, iaitu Keagungan Iman.
Ayat Al-Quran yang dimaksudkan adalah firman Allah s.w.t. di dalam surah Al-Imran, ayat 139 yang bermaksud :
“Dan janganlah kamu merasa lemah dan janganlah (pula) bersedih hati. Dan kamulah orang yang paling tinggi (darjatnya) sekiranya kamu orang-orang beriman.” [Al-Imran : 139]
Ayat ini berkait rapat dengan peristiwa Uhud, ketikamana tentera Islam mula alpa dan leka di saat mereka sudah mula mendapatkan kemenangan, maka tentera kuffar ketika itu mengambil peluang untuk menyerang balas semula mereka sehingga ramai di kalangan mereka mengalami kecederaan termasuklah Rasul s.a.w. yang mengalami kecederaan yang teruk.
Ayat ini menjadi pemujuk dan sumber kekuatan agar orang-orang beriman tidak berundur dari perjuangan mereka meskipun mereka mengalami banyak kerugian dan ramai yang mati syahid.

Perjuangan Sentiasa Ada Pahit Getirnya, Tidak Ada Perjuangan Yang Mudah
Perjuangan untuk menegakkan kebenaran tidak akan sentiasa mudah. Jalannya tidak dibentang karpet merah apalagi dihidang dengan anggur dan buah-buahan enak bagaikan para pembesar di istana. Bahkan, jalannya sentiasa akan dicabar dan diuji dengan pelbagai macam mehnah dan kesusahan.
Para Nabi, para sahabat, salafussoleh serta para pendakwah yang telah lebih awal mendahului kita, mereka telah menempuh kesusahan dan kepayahan itu. Barangkali ada yang syahid di pertengahan perjuangan, tidak sempat menyaksikan hasil akhir perjuangan, namun itu tidak pernah menjadi penyebab untuk mereka yang masih hidup berputus asa dan tidak meneruskan lagi perjuangan.
Nabi s.a.w. yang menjadi kecintaan para sahabatnya pun meninggalkan para sahabatnya sehingga para sahabat menangis kesedihan, sehingga Umar pun hilang pertimbangan untuk seketika kerana terlalu sedih, namun perjuangan Islam, dakwah Islam tetap diteruskan selepas itu. Tidak berhenti. Mereka tidak berhenti dan berputus asa meski Nabi tiada lagi di sisi.
Ketika mereka berjuang bersama-sama Nabi s.a.w., membawa risalah Islam di dalam masyarakat Makkah, bukan mereka tidak tahu yang mereka pasti akan menghadapi cabaran dan rintangan daripada masyarakat mereka. Namun, kerana cinta mereka kepada Allah dan Nabi-Nya mengatasi segalanya, maka tidak ada yang dapat menghalang mereka bersama dalam gerabak perjuangan Nabi s.a.w. untuk memahamkan manusia tentang Islam.
Ketika mereka berjuang juga, tidaklah mereka itu dapat mengagak yang satu hari nanti mereka akan dapat membuka dan membersihkan semula Kota Makkah, mereka juga tidak pernah diberitahu oleh Tuhan atau Nabi seawal  mereka masuk Islam, bahawa kalau mereka ini bersama dengan perjuangan Islam, nescaya Allah akan memenangkan mereka di dalam Perang Badar dan banyak lagi peperangan yang lain. Natijah perjuangan itu mereka letakkan pada Allah dan mereka berusaha sekuat daya sehinggalah mereka mati di atas jalan perjuangan itu.
Tidak mudah untuk memiliki kekuatan jiwa sedemikian. Untuk tetap terus bertahan dan bersabar di medan perjuangan kala ujian, cabaran, tohmahan dan fitnah menghujani kita, ia perlukan lebih dari sekadar kekuatan tubuh fizikal.

Jangan Sampai Kelemahan Dan Kesedihan Membantutkan Perjuangan
Manusia bukan robot. Sekali-sekala berada dalam perjuangan sedemikian, ia pasti diuji dengan rasa lemah dan sedih.
Rasa lemah kerana kehilangan orang tersayang. Sedih kerana keluarga kesayangan telah syahid dalam perjuangan. Rasa lemah kerana diri cepat betul lalai ketika berseorangan. Rasa sedih kerana orang-orang yang lemah dan tidak bersalah terus-menerus dizalimi. Rasa lemah kerana memikirkan keterbatasan dan kemampuan diri. Rasa sedih kerana dunia muslim yang bergolak dan ramai pula muslim yang murah maruah dirinya.
Rasa lemah kerana usaha dakwah kita dikritik dan dihentam oleh orang. Rasa sedih kerana dakwah tidak bersambut.
Lantas, apakah dengan rasa sedih dan rasa lemah ini kita akan berhenti daripada meneruskan jejak perjuangan kita selama ini? Apakah rasa sedih dan lemah kerana ujian yang kita hadapi ini akan membunuh semangat dan kesungguhan kita dalam berjuang?
Maka, ayat 139 daripada surah Al-Imran yang telah disebutkan di awal tadi sangat signifikan sebagai pemujuk kala kita merasa lemah dan sedih.
Sayyid Qutb menyebutkan dalam tafsirnya Fi Zilalil Quran berkaitan dengan ayat ini yang bermaksud :
“Sekiranya kamu adalah orang yang benar-benar beriman, maka janganlah merasa lemah dan merasa sedih. Adalah menjadi sunnatullah kita akan diuji dan teruji, dan bagi kamu itu ada kerehatan selepas jihad (bersusah-payah), ujian dan tapisan sebagaimana firman Allah :
“Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka maka mereka pun (pada perang badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu, Kami gilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pelajaran), dan agar Allah membedakan antara orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) dan agar sebahagian kami dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada. Dan Allah tidak menyukai orang-orang zalim. Dan kerana hendak membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa mereka) dan membinasakan orang kafir.” [Al-Imran : 140-141]

Penutup : Tetaplah Terus Mara Ke Depan !
Bila kita melibatkan diri dalam perjuangan Islam, bukanlah kita ingin mengutip habuan atau kepentingan untuk diri kita semata-mata.
Tetapi, kita melibatkan diri dalam perjuangan Islam adalah kerana kita ingin memenangkan Islam.
Kita tidak akan pernah tahu apakah hasil di hujung perjuangan itu. Kita memang mengharapkan kemenangan akhir adalah milik Islam, tetapi kita tidak akan pernah tahu apakah ketika kemenangan akhir itu dicapai, ia berlaku di zaman kita atau di zaman-zaman selepas kita.
Sebab itu, janganlah merasa lemah dan dukacita andai perjuangan kita sekarang tidak menampakkan hasil kemenangan yang besar. Kerana perjuangan Islam ini bersifat nafas panjang, maka kalau pun kemenangan itu tidak dicapai di masa kita, sekurang-kurangnya kita menjadi salah satu penyebab ke arah kemenangan itu yang mungkin berlaku pada zaman selepas kita.
Tetaplah terus mara ke depan.
Walau diuji, jatuh berkali-kali, jangan lelah untuk terus bangkit dan meneruskan jejak perjuangan.
Di kala kita menghadapi kesulitan di jalan perjuangan, pasti ada kemanisan dan kebahagiaan yang Allah hadiahkan.
Jangan lelah untuk terus mara ke depan !

Author
Afdholul Rahman bin Che Ani. Lahir pada 3 Oktober 1991. Menetap di Pulau Pinang Pulau Mutiara. Menamatkan pengajian peringkat menengah di Ma'had Attarbiyah Al-Islamiyah (MATRI), Tunjung, Beseri. Pernah mengendalikan dan melaksanakan program-program motivasi, perkhemahan remaja dan seminar-seminar bersama beberapa badan NGO. Kini melanjutkan pelajaran dalam bidang Ekonomi dan Perbankan Islam di Universiti Yarmouk, Irbid, Jordan.

Monday, 5 August 2013

Si Hitam.

sayup-sayup kedengaran suara si hitam melaung-laungkan suaranya yang sedikit garau. mak siti tidak mengendahkan si hitam, dia sibuk dengan adunan kuih di tangan. hitam letih dia lapar, dia inginkan belas kasihan mak siti, Raudhah belum pulang dari sekolah sudah lima hari Raudhah berkhemah di hutan. biasanya Raudhah yang akan memberinya makanan.

Hitam tetap di situ, kerana keletihan dia rebahkan diri di sudut tikar di dapur, matanya terasa berpinar-pinar, sejak beberapa hari dia tidak mendapatkan makanan.


My Biggest Hope: I am waiting for the call.

Miles away, oceans apart
Never in my sight, but always in my heart
The love is always there, it will never die
Only growing stronger, a tear rolls down my eye


Tuesday, 9 July 2013

Ramadhan 01


Catalyst - Pemangkin & Pencepat Proses Tarbiyah
(1) Kehadiran jiwa, hati dan diri kita dalam setiap program yang kita libatkan diri.
(2) Tumpuan, fokus dan ulangkaji (semak) bahan-bahan dalam halaqah, tazkirah, liqo’ dan ijtima’ yang kita lalui.
(3) Concertation dalam solat. ( Khusyuk dan fokus dalam ibadah solat).
(4) Bekerja memimpin satu persatu individu melaluidakwah fardiah (DF).
(5) Terus-menerus melakukan mua’lajah al-uyub. (Merawat Keaiban)
“ Tarbiyah Fi Aidikum, Fi Aidikum Faqad”

- Brohamzah-langitilahi.com

Monday, 8 July 2013

Ramadhan..


***

banyak artikel-artikel tentang Ramadhan yang saya baca, sungguh ada kesan pada diri walaupun sekejap-kejap rasa hamba itu hilang, masih  merintih pada kenangan-kenangan yang lalu..

Ramadhan kali ni rasa sangat berharga bagi saya, mungkin dulu pernah juga rasa tapi tak sama macam ni, rasa sungguh jiwa hamba.. mungkin atas-atas khilaf-khilaf yang dulu, atas kehilangan, atas rintihan.. rasa makin dekat dengan Dia..

bercakap tentang pendosa, manusia memang takkan lepas dari dosa. pasti ada walau pun sekelumit,
dosa-dosa menitikkan titik  hitam pada hati, akibatnya diri tak nampak pun dosa yang makin membukit tapi merasa ia hanyalah sekecil butir-butir garam,

Monday, 24 June 2013

Luv you all, love me too ya :)









#..dan.. dunia hanyalah pinjaman, akhirat adalah pengakhiran,
#..mengetuk pintu takdir, bukanlah perancangan
#mengetuk pintu jiwa itu yang dimatlamatkan
#berubah bukan kerana manusia, tetapi kerana-Nya Yang Esa

Luv u all-inanNaurah <3





Friday, 21 June 2013

cenyum..



Wednesday, 19 June 2013

Pss..Pss.. Mengadu Domba

***

si A: Ko nak tau kan, dia tu kan... teruk kan.. macam-macam la kan... eh dia ni kan.... (tak henti cakap sampai penat)
si B: - ........................... diam je.

hmm.. minta maaf saya cakap, if saya dengar je seseorang tu bercerita pasal orang lain, kompem saya akan terdetik dalam hati. "..mesti dia ni penah cite pasal aku gak kat orang lain.."


Wednesday, 12 June 2013

"..i'm impressed with you Doctor.."

***

Bila jumpa Doktor kat klinik tadi, dia pesan 

awak buat master ni kena buat betul-betul, pembelajaran nanti aplikasi pada kehidupan. Bukan setakat belajar lepas tu dah comfort n then berhenti. Sepatutnya apa yang dah kita belajar tu kita perjuangkan sampaila akhir usia di samping tambah banyak-banyak lagi ilmu..

saya senyum je, in sha Allah doktor.. dalam hati saya 'dia doktor perubatan tapi boleh jadi pakar motivasi sama, sweet je orangnya, walaupun dah pangkat Doktor. tapi sebenarnya kami juga sekelas time hujung minggu belajar sama-sama amek sijil pengajian Islam. 

"..i'm impressed with you Doctor.." 

Sunday, 9 June 2013

'Kek Coklat Kukus Sedap & Simple'


*gambar hiasan*sumber:google
gambar sendiri, lupa nak bawak hard disk
len kali saya update :)

***

Resepi ni pun daripada kazen saya, ambil resepi ni masa lepas SPM, dok umah dia, keja.. so belajar sama.. dia buat simple ja, sampai sekarang pun dok try resepi ni ja..

Mula-mula kita baca Bismillahirrahmanirrahim dulu, pastu selawat, pasang  mp3 ayat-ayat Quran kat dapur. Ok jom mula masak:

Puding Gula Hangus/ Karamel



***

Assalammualaikum wrt.wb semua ^__^

Ok, ni resepi style kazen saya, belajar daripada dia sejak darjah 3 lagi..
Sampai sekarang saya guna resepi ni je,

Mula-mula bab kerohanian ni kita baca Bismillah (Dengan Nama Allah) dulu, pastu selawat, pasang  mp3 ayat-ayat Quran kat dapur. Ok jom mula masak:

Thursday, 6 June 2013

'Kisah Aku dan Pointer'


“Angah dapat markah bape?”

Aku diam, aku tahu setiap kali ujian atau peperiksaan markah aku tak begitu memuaskan. Bukan salah guru yang mengajar, bukan salah kawan-kawan tapi sebab aku yang malas dan selalu sahaja tidak bersungguh-sungguh untuk belajar.

Sedar tapi serigkali juga buat perkara yang sama. Kursus yang aku ambil bukanlah mudah. Setiap yang bertanya kursus apa yang aku ambil di universiti, mereka akan mengatakan wah, susahnya kursus tu.

“hmm.. dapat 25 je.”

Friday, 10 May 2013

Lukis Pelangi..


#..

Bermaknanya sesuatu penulisan itu bergantung kepada setakat mana olahan ayat yang digunakan pengarang, betul dan bagi saya pula setakat mana keikhlasan hati si penulis itulah sebenarnya yang mampu mengusik jiwa dan qalbu.

Alhamdulillah selesai membaca buku tulisan oki setiana dewi (OSD). Ya Allah Ya Tuhanku Engkau yang mengurniakan izin untuk aku membaca buku yang penuh makna yang menyentuh segenap qalbu, hati jiwa dan menumbuhkan buah-buah harapan kembali. Alhamdulillah.


Wednesday, 8 May 2013

Rahasia atas Rahsia

#..

mengetuk pintu jiwa, ku jelajah daerah penghidupanku..
dunia ibarat kertas putih, dakwat ibarat pewarnanya..
segala yang aku rasa aku lipatkan dalam hati dan jiwa..
kadang hanya aku dan Dia yang tahu..
kadang aku pamer rasa hati aku,
kadang aku sendiri tidak kenal dengan apa yang aku mahu..


Thursday, 18 April 2013

di bawah langit Dia..kita tetap di bumi yang sama..

***

next week nak p jelajah indon sat,
dalam seminggu jugak kot in sha Allah..

hmm.. ni first time nak p luar negara,
except thailand, time kecik-kecik dulu selalu p,
beli barang.. murah kot..

^___^


Wednesday, 17 April 2013

kiri, kanan, tepi. belakang..




***

kadang orang nampak kita ok,
sebenarnya tak pun,

kadang orang nampak kita ceria,
taklah seceria itu,

kadang pula orang nampak kita 'bad mood,'
sebenarnya tak seperti yang dia sangka,

kadang kita nampak baik,
namun dalam hati siapa yang tahu,


Wednesday, 30 January 2013

secebis harapan yang tersisa..





Ku lihat bintang di atas sana,
Damainya mempesona,
Ku lihat bulan yang menyinar,
Indah, namun kelam diliputi awan hitam..
Ku lihat langit yang menogkah arus dunia,
Namun tak sama pandangan kita,
Aku di sini dan engkau di sana..
Mampukah kita melihat corak yang sama?

-inanNaurah





Sunday, 27 January 2013

bak beauty & the beast, ikhlas menerima,,




Ikhlas itu bebas, tak tergugat dengan pujian dan tak rasa hina dengan celaan..
diri tak mengharapkan keredhaan manusia kerna hanya Allah yang diutama..
diri redha dengan segalanya kerana sudah terikat kemas dalam diri,
yang ada hanya Dia..
Dia yang Satu.


Saturday, 26 January 2013

kau warnakan hidupku


***

Alhamdulillah, selesai kelas pengajian hari ini, kelas yang memberi seribu erti,
permulaannya pada awal bulan yang lepas menjadikan kelas pada hari ini sudah yang keempat kalinya..

pengajian yang mencambah banyaknya pinjaman ilmu daripada Dia, tentunya amat bermakna,
bukan sahaja untuk diri sendiri saya pasti ia juga pasti bererti untuk semua jiwa-jiwa yang hadir pada hari ini.

melihat muka para dai'e yang gigih berusaha demi menunaikan tanggungjawab memberi ilmu kepada kami, membuatkan hati saya terdetik,

Ya Allah, cekalnya mereka.. Ya Allah mampukah untuk aku menjadi persis mereka,
gigih mendidik anak bangsa demi membangunkan cinta kepada-Mu,

teguh memberi nasihat bukan hanya inginkan secicip rezeki tetapi mahu berkongsi rezeki ilmu yang telah Kau kurniakan pada kami..

mampukah aku Ya Allah.. mampukah aku juga menjadi sebegitu mulia..

doakan saya ya..



Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
"Sesungguhnya Allah, Malaikat, Ahli (penduduk) langit dan bumi hinggakan semut di dalam lubang dan ikan paus (meliputi seluruh haiwan di darat dan di laut) mendoakan kebaikan ke atas orang yang mengajarkan perkara yang baik kepada manusia." (Hadith Riwayat al-Tirmidzi)





Friday, 25 January 2013

'Cemburu itu Derita'

***

"Tak acilah, dia dapat lebih.. orang dapat sikit je.." Zia membentak sambil mencebik masam
"Mana ada, umie bagi sama je.."
"Tak.. umie plih kasih, kakak nak jugak macam adik punya.."

Puan Raihana senyum dengan celoteh anak sulungnya. kadang-kadang cemburunya melebih-lebih dengan adik sendiri. semua yang adiknya dapat akan direbut juga.

"Zia.. kan umie dah belikan semalam, kali ni giliran adik pula. sama je, tak lebih tak kurangnya pun." Puan Raihana memujuk lembut.

Zia tetap menggeleng-gelengkan kepala. tanda berkeras mahukan apa yang adiknya baru sahaja miliki.

***

"Cikgu, saya nak jawab cikgu.. saya pun tahu jawab juga, bukan Anis sorang je.."
"Ya Zia, silakan.."
"Emm... Errr.. saya rasa.. saya tak tahulah cikgu.."
"Zia, tadi awak yang beria-ia nak jawabkan?"
"Saya.."

***

"Yeay, aku dapat hadiah daripada ayah aku.. cuba kau tengok ni Zia, cantik tak?"
"Huh! tak cantik langsung la Hana.. dahla tu ni mesti ayah kau beli sebab nak pujuk kau tak dapat temankan kau ambil rekod kelas nanti kan?"

Hana diam.. terkesan dengan kata-kata Zia, dalam hati ada juga membenarkan kata-kata kawannya itu. dia mula bersangka buruk dengan ayahnya dan jiwanya juga memberontak memarahi ayahnya.

***

"Zia, aku dah dapat kerja sambilan dekat kedai hujung sana tu, Alhamdulillah.."
"Eleh, bukan bagus sangat pun. gaji ciput je, kalau dapat kerja yang gaji besar sikit kan lagi best."

***

dalam hatinya hanya ada cemburu. tidak senang akan kelebihan yang diperolehi oleh orang lain. hatinya senantiasa rasa tidak tenteram. rasa sakit hatinya. tidak ada kebahagiaan dalam setiap perkara yang dia lalui, hatinya sentiasa memberontak mahukan apa yang orang lain miliki.

ketahuilah..

cemburu itu hanya menderitakan jiwa..

berlapanglah dalam menerima kelemahan diri,
bersyukurlah dengan kelebihan yang ada..

sesungguhnya Allah sudah takdirkan yang terbaik untuk dirinya dan juga dirimu,
dan pastilah itulah yang terbaik untuk kita setelah kita sudah berusaha sehabis
mampu yang ada. in sha Allah. ^___^


"Seorang yang hamba kepada syahwatnya adalah seorang yang lebih hina daripada hamba kepada hamba."
Saidini Ali. r.a






Wednesday, 23 January 2013

coretan hikmah.


***

kadangkala kita tidak tahu kita punyai kuasa yang lebih daripada apa yang kita ada sekarang. kuasa di sini bukan kuasa yang bermaksud kuasa sakti atau kuasa luar biasa yang tidak mampu untuk manusia miliki,

tapi.. kuasa untuk berubah menjadi yang lebih baik. seringkali kita rasa kita lemah, kita yang paling kurang berbanding orang lain. nyata, perasaan ini suatu kekalahan, dan kelemahan yang banyak memburukkan keadaan diri sendiri.

melalui pengalaman yang saya dapat selama saya menjalani latihan industri selama dua bulan di satu organisasi di institut pengajian tinggi dalam negara, telah mencungkil satu perkara yang selama ini saya tidak mampu untuk capai.

peluang?

ya peluang yang diberikan adalah satu cara untuk mencungkil bakat/kelebihan yang ada pada diri kita. apa yang saya belajar daripada perkara ini adalah jangan takut untuk mencuba sesuatu yang baru jika ianya adalah suatu perkara yang baik dan satu perkara yang memberi banyak kelebihan pada diri kita selama berada di dunia.

yang pentingnya, pastikan ianya membawa kepada redha Allah SWT.

satu perkara yang saya belajar lagi adalah, jikalah ditakdirkan kita mempunyai suatu kuasa/ berada di atas seperti menjadi majikan suatu ketika nanti. berilah peluang kepada orang lain. tidak semestinya melihatnya lemah akan selamanya dia lemah.

setiap manusia ada kelebihan dan kekurangan yang berbeza-beza, tidak akan sama. manusia itu mempunyai satu yang dia sukai dan mungkin juga tak dia sukai. jadi kita mesti pandai mengorak langkah untuk memecahkan tembok atau mendapatkan peluang yang ada..

ini barulah sesuai dengan nama sebagai hamba Allah SWT.

manusia yang bercita-cita tinggi dan merealisasikan apa yang dicitakannya, pastilah yang selalunya manusia sanjungi dan in sha Allah akan semakin tinggi darjatnya di sisi Allah SWT.


"Rakus adalah kerendahan, tamak adalah kehinaan, bakhil adalah kerendahan, 
rasa takut adalah kegagalan dan lalai adalah penghalang." 
Dr. 'Aidh Abdullah al Qarni











Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...