Tuesday, 30 September 2014

KEADILAN TUHAN

***

Antara munajat Nabi Musa a.s kepada Allah SWT di Bukit Tursina ialah, "Ya Allah, tunjukkanlah keadilan-Mu kepadaku."

Allah SWT berfirman kepadanya, "Jika Aku menampakkan keadilan-ku kepadamu, engkau tidak akan dapat bersabar dan tergesa-gesa menyalahkan-Ku."

Nabi Musa a.s berkata, "Dengan taufik daripada-Mu, aku akan dapat bersabar menerima dan menyaksikan keadilan-Mu."

Allah SWT berfirman, "Pergilah engkau ke tempat yang ada mata air. Bersembunyilah di tempat tersebut dan saksikanlah apa yang akan terjadi."

Sunday, 28 September 2014

99 Cahaya Di Langit Eropah

***

Part 1



Part 2



***

Sangat menginspirasi.

Saturday, 27 September 2014

TERBANG DENGAN HATI


***

Hari berganti hari, bulan berganti bulan. Tahun berganti tahun. Di sini aku berdiri dengan kudrat yang sepenuhnya daripada Tuhan Yang Maha Pengasih. Aku pandang diri sendiri di dalam cermin fikiran. Aku rasa aku dah banyak berubah dalam banyak hal. Lebih matang dan lebih mandiri bak kata orang Indonesia. Lebih berdikari.

Bagaimana? Bukan satu hal yang baru apabila kita nak mengetahui jawapannya. Sebenarnya perubahan yang aku rasa adalah banyak dipengaruhi oleh orang sekeliling aku. Bila iman mereka kuat. Aku turut merasakan iman aku juga selamat. Kerana? kerana mereka yang berusaha untuk membawa diri mereka ke Syurga. Akan juga berusaha membawa kita bersama-sama mereka.

Lagi?


Thursday, 11 September 2014

MIRAI E



Tangan aku terketar-ketar menahan kesejukan. Angin yang kuat kian lebat menerjah diri sama juga dengan mata yang semakin berkaca-kaca mahu menurunkan mutiara putih. Bunyi kaki yang menderap semakin mendekat, aku terasa bagaikan di dunia asing. Aku melihat makhluk-Nya tidak seperti biasa, mereka dipandang tetapi tidak memandang kembali kepadaku. Langkah aku semakin laju, tangan ini semakin kuat gigilannya di poket baju.

Hampir sahaja ke hadapan. Perkataan-perkataan yang ditulis di dinding-dinding itu seolah-olah memerli aku. Apakah mereka faham keadaan aku sekarang? Oh, pada siapa untuk aku mengadu, hilangnya kini sahabat-sahabat itu menambahkan perit di dalam dada. Namun, akan aku teruskan juga walaupun keadaan sudah jauh berbeza.


Saturday, 6 September 2014

Cerita Sepotong Kek

***

Dah lama saya tak menulis. Rindu dengan penulisan sambil mendengar lagu sutera kasih dendangan kumpulan nasyid in-team. Jam 2.33 pagi mata masih segar sambil mengingat kembali pengalaman dan pengajaran yang berlaku hari ini dan semalam.

Cerita sepotong kek yang berlaku di hari-hari saya dan juga kemungkinan pengalaman yang sama sudah terjadi kepada saya berulang kali namun tahap iman itu pasti ada turun naiknya. Manusia itu sifatnya pelupa, akan terus lupa dengan nikmat dan bersedih bila ditimpa kecelakaan.

***

Sepotong kek itu berkisar apabila saya mengadakan sedikit jamuan di rumah kepada sahabat-sahabat. Dua biji kek yang bersaiz besar dan kecil dihidangkan kepada tetamu beserta makanan-makanan yang lain. Namun, disebabkan dengan kesibukan melayan tetamu saya tidak sempat untuk makan kek yang dikatakan sedap oleh kebanyakan tetamu yang dapat merasa.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...