Friday, 30 November 2012

"..secicip ketenangan itulah kebahagiaan.."

Hati Emas itu bermula dengan mata hati..

"Tidak ada jalan dan ikhtiar lagi kecuali kembali kepada Allah. Perkukuh solat lima waktu dengan segala rawatibnya. 

Luangkan dan lapangkan masa dengan membaca Al Quran dan berselawat. Kurangkan makan dan kurangkan perkataan. Bercakap hanya yang baik atau diam.

Uzlahkan diri jika terasa mata dan telinga terlalu liar untuk ditundukkan. 

Tersenyumlah dengan penghinaan. Redhalah dengan kesepian. 

Jangan takut kepada kelicikan, tipu-daya dan kezaliman. Hayatilah sebuah sabda, jika kita menjaga Allah, Allah akan menjaga kita. Tidak mengapa jika dipinggirkan, malah dilupakan… 

kerana selamanya orang lain tidak akan tahu, betapa lapang dan bahagianya apabila memiliki hati emas itu!"

Itu kata-kata Ustaz Pahrol Mohd Juoi dalam artikel terbarunya Andainya Hartawan Itu Tahu . Senyum sorang-sorang saya baca artikel ni, kerna ia memberi seribu erti. benarlah Allah Maha Mengetahui.

Ketika saya mencari, Dia ada untuk memberi tanpa saya perlu meminta-minta. Hakikatnya dia Maha Tahu.
Keikhlasan yang bersemi itu sedalam mana ia tersembunyi pasti akan dapat dikenalpasti.

Oh, betapa tenangnya hati kini. Alhamdulillah Ya Allah.
Berkali-kali terjatuh baru dapat melihat dengan mata hati lagi.
sudah lama tak rasa macam ni, Alhamdulillah.
Yang aku damba selamanya hanya redha-Mu Ya Rabb..

Jika cinta percayalah, jika rindu bertakwalah,
pasti akan kau dapati TuhanMu itulah Yang
Maha Memberi,,

Sungguh!
Percayalah~
Ketenangan itulah kebahagiaan,
sebenar-benarnya yang ingin dimiliki.


"Cukuplah bila aku merasa mulia kerana Engkau sebagai Tuhan bagiku dan cukuplah bila aku bangga bahawa aku menjadi hamba bagiMu. Engkau bagiku sebagaimana yang aku cintai, maka berilah aku taufik sebagaimana yang Engkau cintai."

Sayidina Ali Karamallahu Wajhah

1 comment:

  1. wahh... very nice sharing.. inspired me.. thanks a lot..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...