Friday, 25 January 2013

'Cemburu itu Derita'

***

"Tak acilah, dia dapat lebih.. orang dapat sikit je.." Zia membentak sambil mencebik masam
"Mana ada, umie bagi sama je.."
"Tak.. umie plih kasih, kakak nak jugak macam adik punya.."

Puan Raihana senyum dengan celoteh anak sulungnya. kadang-kadang cemburunya melebih-lebih dengan adik sendiri. semua yang adiknya dapat akan direbut juga.

"Zia.. kan umie dah belikan semalam, kali ni giliran adik pula. sama je, tak lebih tak kurangnya pun." Puan Raihana memujuk lembut.

Zia tetap menggeleng-gelengkan kepala. tanda berkeras mahukan apa yang adiknya baru sahaja miliki.

***

"Cikgu, saya nak jawab cikgu.. saya pun tahu jawab juga, bukan Anis sorang je.."
"Ya Zia, silakan.."
"Emm... Errr.. saya rasa.. saya tak tahulah cikgu.."
"Zia, tadi awak yang beria-ia nak jawabkan?"
"Saya.."

***

"Yeay, aku dapat hadiah daripada ayah aku.. cuba kau tengok ni Zia, cantik tak?"
"Huh! tak cantik langsung la Hana.. dahla tu ni mesti ayah kau beli sebab nak pujuk kau tak dapat temankan kau ambil rekod kelas nanti kan?"

Hana diam.. terkesan dengan kata-kata Zia, dalam hati ada juga membenarkan kata-kata kawannya itu. dia mula bersangka buruk dengan ayahnya dan jiwanya juga memberontak memarahi ayahnya.

***

"Zia, aku dah dapat kerja sambilan dekat kedai hujung sana tu, Alhamdulillah.."
"Eleh, bukan bagus sangat pun. gaji ciput je, kalau dapat kerja yang gaji besar sikit kan lagi best."

***

dalam hatinya hanya ada cemburu. tidak senang akan kelebihan yang diperolehi oleh orang lain. hatinya senantiasa rasa tidak tenteram. rasa sakit hatinya. tidak ada kebahagiaan dalam setiap perkara yang dia lalui, hatinya sentiasa memberontak mahukan apa yang orang lain miliki.

ketahuilah..

cemburu itu hanya menderitakan jiwa..

berlapanglah dalam menerima kelemahan diri,
bersyukurlah dengan kelebihan yang ada..

sesungguhnya Allah sudah takdirkan yang terbaik untuk dirinya dan juga dirimu,
dan pastilah itulah yang terbaik untuk kita setelah kita sudah berusaha sehabis
mampu yang ada. in sha Allah. ^___^


"Seorang yang hamba kepada syahwatnya adalah seorang yang lebih hina daripada hamba kepada hamba."
Saidini Ali. r.a






No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...