Friday, 23 November 2012

seuntai kata, ku utus doa..

***

"bagaimana, bagaimana untuk ikhlaskan hati bukan kerana takutkanmu.."

keringat tua itu bagai terkedu. bibir diam membisu. ada getar yang perlu disembunyi, ada manik jernih yang ditahan-tahan barangkali akan gugur tidak lama sahaja lagi.

aku yang melihat sebak seketika. dia macam bukan yang biasa. kehilangan kata-kata sekelip mata.

"jangan..jangan kerana takutkan makhluk, buat sesuatu kerana makhluk takut syirik nanti."

dia bersuara lemah, terputus-putus tidak setenang selalu.

"saya bimbang.."

diam lagi. suasana hening seketika. semua bagai melayan fikiran sendiri.

saya ketuk-ketuk kepala saya berfikir. adakah saya juga punya perasaan yang sama. takutkan mereka, buat sesuatu bukan kerana Allah tetapi kerana mereka?

hati bermain dengan kata-kata.

gusar matlamat yang dulu makin kelam dengan hasutan dunia. bimbang matlamat yang dulu makin hilang dalam kepentingan dunia.

saya menghitung diri semula. muhasabah untuk kesekian kalinya. kali ini saya betul-betul bagai dipanah petir. Allah menegur menerusi dia secara terus. setiap kali pun saya merasakan hal yang sama apabila dia berkata-kata bagai Allah yang berpesan pada saya.

"saya bimbang Allah akan menghukum jika berfikir sebegitu, bimbang apa yang kita usahakan akan hancur. bimbang tempat ini xkan utuh lagi."

dia diam lagi. raut tuanya berkerut-kerut. garis-garis tua itu riaknya sangat gelisah.

saya memerhatikan semua. ada yang mengambil iktibar ada yang hanya selamba. tak endah atau buat-buat tidak tahu. saya pernah macam mereka, jadi saya faham namun, hikmah ini terlalu indah buat saya.

Allah menegur, itu tanda sayang. Allah sayangkan kita, sentiasa hanya kita sahaja yang kadang lupa dengan dia, hilang sayang pada-Nya dengan menyayangi mahkluk/ benda-benda di dunia melebihi dia.

dengan peluang ini saya hitung diri semula. saya risau dengan diri sendiri. risau dengan semua. moga perkara hari ini diambil iktibar oleh semua pejuang-pejuang yang ada bersama saya hari ini.

"..jangan mudah tertipu dalam perjuangan. makluk hanyalah alat dalam perjuangan. bukan apa yang kita perjuangkan.."

itu kata-kata dia. akan saya semat sentiasa. terima kasih dengan madahmu yang tak putus-putus mendidik kami saban ketika.

1434H ini saya mahu mula hidup baru,
hidup penuh dengan cinta kepada Dia,
hidup yang lebih terarah,
penuh sayang penuh barakah,
inginkan redha-Nya.

InsyaAllah dengan izin-Nya jua.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...