Thursday, 22 November 2012

Segumpal awan putih di celah awanan hitam


***

melihat ke dalam diri sendiri, saya jadi keliru dengan identiti yang ada. kadang saya rasa seperti telah tersasar jauh daripada apa yang saya mahu/rancangkan. bagai hilang definisi dalam hidup, definisi yang dahulunya teguh dengan keyakinan ingin mencapai hakikat kehambaan, sepenuhnya mengabdikan diri kepada pencipta. luput sekelip mata kini.

benar, apa yang saya impikan lebih kurang tercapai dengan keberadaan saya di sini. apa yang saya rancang juga ada sedikit yang sudah nampak hasilnya walaupun perubahan-perubahan itu tak menunjukkan keupayaan yang saya ada.

masalah yang ada pada diri saya sekarang. definisi itu telah hilang. saya bagai hilang punca. mencari identiti itu kembali tetapi bagai orang yang tidak tentu arah. hilang yakin pada diri dan semangat yang dulunya sirna kini saya tak nampak lagi apa yang saya mahu dan apa yang saya cari dalam hidup ini.

benar kata orang, semakin kita dewasa, semakin bertimpa masalah yang datang. tribulasi yang tidak dilihat sebagai suatu hikmah akhirnya akan merosakkan diri apabila melihat daripada dimensi yang berbeza.

apabila diri sudah hilang yakin, semua benda akan dilihat sebagai suatu penyebab yang negatif kepada suatu pencarian. saya akui saya masih dalam zon kecewa. perkara yang tidak saya target berlaku dalam sekelip mata. hakikat luaran telah menerima namun bisik-bisik yang ada dalam hati masih lagi keliru/tak dapat menerima apa yang terjadi.

penghayatan terhadap Islam itu sendiri masih kurang dalam diri saya. akui sendiri banyak bercakap tentang redha namun penghayatan redha itu masih lagi di tahap yang rendah.

inilah hikmahnya.. mungkin.. ya ini suatu hikmah. Allah benar-benar sayangkan saya. dengan ujian ini saya kenal diri sendiri, harapan pada Dia pula saya gandakan lebih dari dahulu. ya Allah betapa kau tahu apa yang terjadi, dan apa pun aku bersyukur dengan ketetapan-Mu.

maka tetapkanlah hati aku ini dalam menghadapi semua yang terjadi ini dengan penuh redha dan takwa. kau tahu aku masih dalam zon tidak selesa dengan hati dan kejadian yang terjadi, namun apa guna bersedih untuk suatu perkara yang Kau inginkan terjadi kerana aku tahu hakikatnya ia untuk kebaikan aku dan semua juga.

Ya Allah.. Syukurku pada-Mu yang menciptakan aku dan mereka, mohon kau tunjukkan aku jalan yang benar, dan sentiasa berada di pihak yang benar dengan kalimah-Mu,

ameen Ya Rabbal Alamin.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...